Rumus Canggih

“Alif lam mim. Sesungguhnya kitab (Al-Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya, petunjuk bagi orang yang bertaqwa.”

(QS. Al-Baqarah : 1-2)

By: Inu Anwardani


Al-Qur’an. Sebuah kata yang udah amat akrab di telinga kita. Siapa sih yang nggak kenal Al-Qur’an? Sebuah kandungan kalam illahi. Sebuah samudera ilmu yang nggak bakal pernah habis untuk digali. Isinya adalah Firman Allah. Nggak ayal isi kandungannya, keindahan bahasanya, ketepatan kandungan yang sesuai dengan final ilmu pengetahuan. Jelas Al-Qur’an nggak mungkin bisa dibuat oleh manusia.

Al-Qur’an tu rumus cangguh deh! Semuanya ada! Rumus tentang keimanan, kebahagiaan, pernikahan, perdagangan, keadilan, kemanusiaan, adab, bahkan rumus tentang ramalan. Tentang peristiwa Big Bang, terbelahnya bulan, langit tujuh lapis, peristiwa dalam rahim ibu, adanya terusan Suez dan Panama, tentang turunnya hujan and masih banyak lagi deh yang nggak bisa disebutin satu persatu mukjizatnya. Nggak salah kalo deh Al-Qur’an tuh sebagai samudera ilmu.

Disamping itu, Al-Qur’an juga adalah kitab yang paling keren. Coba apa ada kitab lain yang ada tata caranya dalam membacanya? Allah merintahinh kita membaca Qur’an dengan tartil. Ada aturannya. Tajwidnya. Lagunya. Adab-adabnya. Biar enak di dengernya. Makanya nggak salah kalo kita dengerin orang yang lagi ngaji gimana gitu..., rasanya masuk banget ke dalem hati kalo dihayatin. Auara Al-Qur’an tu bisa ngehipnotis kita untuk merenung, nangis, tegar, dan bahagia. Pokoknya al-Qur’an the best deh!

Sebagai hamba Allah kita semua kudu baca dengan rajin tu Al-Qur’an. Selain baca tulisannya baca juga terjemahannya. Wah, pokoknya kalo baca terjemahannya pasti bakal ketagihan deh karena keindahan bahasanya. Kalo nggak percaya buktiin aja sendiri! Al-Qur’an saking hebatnya bisa ngebuat seseorang yang mentadaburinya memberikan kekuatan pada yang lemah, mengingatkan bagi yang lupa, ngasih semangat pada orang yang males dan memberi inspirasi bagi orang yang pengen maju.

Masalahnya nih, berapa banyak sih kamu baca Al-Qur’an dalam sehari? 1 juz, 3 lembar, satu halaman, satu ‘ain, or nggak sama sekali? Cuma kamu sendiri deh yang tahu. Syukur deh kalo kamu selalu nyentuh Al-Qur’an tiap hari. Coba liat diri kita, mulut kita banyak ngelantunin Al-Qur’an atau lagu-lagu lain? Yang kita dengerin banyak Al-Qur’an atau yang lain? Banyak baca terjemahan Al-Qur’an atau baca novel bagus yang tebal? Yups, Cuma kita sendiri juga yang tau. Semestinya kita harus lebih banyakkan Al-Qur’an-nya ketimbang yang lain.

Karena kita udah terlalu terbuai ngikutin arus. Tanpa sadar kita tuh udah dibodohi dan diracuni dengan hal yang berbau “enak” dan lantas ninggalin jauh-jauh islam. Padahal tahu nggak kamu, yang bakal nolong kita di akhhirat nanti adalah Al-Qur’an yang kita baca itu! Bukan lagu-lagu, bukan buku, bukan. Rasulullah pernah bersabda,

“Bacalah Al-Qur’an, sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat sebagai pemberi syafaat kepada pembacanya.” (HR. Muslim)

Di akhirat nanti nggak bakal ada gunanya selain ibadah. Salah satunya Al-Qur’an. Siapa yang banyak ngebaca Qur’an, so pasti dapet pahala yang gede and dapet syafaat dari lantunan Qur’an yang pernah kita baca. Dan sebaliknya, buat kita yang nggak pernah mau baca ya wassalam, nikmatin aja siksaannya. Kita kan di dunia udah disuruh ngebaca, “IQRA!” dalam surat Al-Alaq.

Mbaca Qur’an juga pahalanya gede lho, sabda Rasulullah; “Bukanlah kukatakan alif-lam-mim itu satu huruf, tapi alif satu huruf, lam satu huruf, mim satu huruf. Masing-masing huruf diberi pahala sepuluh kebajikan “ (Al-Hadits)

Kata Muhammad Iqbal, perumpamaan membaca Qur’an itu, setiap hari selalu bertambah makna dan kedalaman isi yang akan selalu kita temukan. So, jangan berhenti untuk terus mengkaji Qur’anmu sedikit demi sedikit, kalau bisa malah tiap hari! Selain itu kita akan lebih yahut lagi kalo mengetahui sejarahnya, kodifikasinya, dasar-dasar sistem yang digunakannya, mukjizat- mukjizatnya, juga tata bahasanya. Wuih, Qur’an emang bener-bener samudra ilmu deh!

Seorang penulis Italia, Laura Ceccia Vaglieri berkata, “Bacalah buku ini (Al-Qur’an ), ia tidak membosankan, bahkan dengan mengulang- ulang membacanya akan bertambah kecintaan kita. Ia memberikan perasaan hormat yang mendalam dan juga wibawa.” Nah lho, orang barat aja buktinya mbaca Al-Qur’an, masak kita enggak?!

So, sebelum kamu-kamu nyesel karena nggak sempet memahami kitabmu sendiri, buruan baca deh Al-Qur’an. Karena dengannya kita bisa Full Barokah di dunia dan bahagia di Akhirat. Yok kita ngaji!!!

““Yang terbaik diantara kalian adalah yang mempelajari dan mengajarkan Al-Qur’an”

(HR. Bukhari, Muslim, Ahmad, dan Ashabus Sunan)

$ $ $

0 komentar nih!:

:a: :b: :c: :d: :e: :f: :g: :h: :i: :j: :k: :l: :m: :n:

Posting Komentar

Buat kamu yang udah baca artikel ini, gimana pendapat kamu? Tulis komentarmu yuk!!!

Marquee

## Inu Anwardani ##
Jl. Sahatang 164 Baradatu, Way Kanan, Lampung

Copyright © 2011 - Langit Inu - Powered by Blogger All right reserved...