Sekuel Dikit Cerita tentang Inu Anwardani...

Inu lahir di Campur Asri, Baradatu, Way Kanan pas tanggal 16 Desember 1992. Nama ayahnya Warsudi dan Ibunya Lilis Suryani. Sebenernya nama asli Inu adalah “Ibnu Anwardani”, dengan “Ibnu” artinya anak, dan “Anwardani” adalah gabungan dari nama kedua orang tua. Di tempatnya “Ibnu Anwardani” lebih akrab dipanggil dengan sebutan “Inu”. Inu anak ke dua dari keempat anak-anak dari orang tuanya (hehe,, lagi males nulis anak ke….. dari …. bersaudara). Umur 4 tahun dia dimasukin ke TK, masuk kelas nol kecil. Tiap berangkat ke TK Inu bareng dengan sahabat terbaiknya saat itu, Roma Rio namanya. Di TK Inu banyak ketemu kenalan temen. Disitu juga Inu suka dijahilin temen-temennya yang nakal. Berantem. Dan nangis. Hal yang mamalukan bagi Inu pas TK adalah beberapa kali suka BeoL di celana (Ouchttttt!), dan untung ada bu guru yang baik hati yang mau nyebokin. Hehe... (makacih ya bu gulu...)
Pulang dari TK Inu langsung ke rumah. Tapi di rumahnya kosong, semua orang pergi ke sekolah, Ibu dan Ayahnya adalah guru di sebuah SD. Mbaknya juga sekolah. Om-nya sekolah juga. Kunci rumah dibawa sama Ibunya. Jadilah dia nungguin Ibu dan Ayahnya pulang dari sekolah di belakang rumah. Biasanya di belakang rumah sama Ibu udah disiapin makanan di balik tampah buat Inu kalo laper, yaitu nasi + tempe goreng + kuah soto (Duh, nyampe sekarang masih bisa kerasa di ujung rasa kuah soto buatan Ibu dulu). Inu buka tutupan tampah itu, dan langsung dengan hap-hap makan. Inu doyan banget tu makanan, nyam-nyam...

Setelah tamat TK dia langsung ngelanjut ke SDN 3 Setia Negara. Dia dah bosen dengan nuansa TK. Dia dah cepet-cepet pengen pinter kayak Ibunya, pengen tinggi kayak mbaknya, pengen bandel kayak Om-nya, juga pengen ngerasain seragam putih merah itu rasanya kayak apa.

Pas Inu kecil Inu suka benget bikin inovasi apa aja dan terus dijadiin bisnis (bisnis ala anak kecil) buat Inu, atow dalam kata lain di jual ke temen-temennya. Contohnya nih, Inu bikin maen-maenan dari kertas terus di jual ke temennya, dan bodohnya temennya itu mau ngebeli maenan kertas butut buatannya itu. Contoh lain, Inu bikin layangan (layang-layang) yang langka, yaitu ukurannya keciiil banget, tapi bisa buat diterbangin kok, di jual juga ama Inu. Inu kecil emang kreatif banget, ampe-ampe semuanya kalo bisa nggak usah beli, tapi bikin sendiri. Seperti yang ayahnya pesenin, “Kalo bisa buat sendiri, ngapain beli…” gitu kata ayahnya. Inu terus ngikuti kinerja otak kecilnya berinovasi, bikin suatu hal yang baru, dan terus dipamerin ke temen-temen, kalo temennya iri atau pengen Inu langsung pasang harga (haha...) Intinya Inu bisa ngubah “apa aja” menjadi “apa aja” yang lebih bernilai harganya.

Orang tuanya sangat menyayangi Inu tapi nggak memanjakannya. Meski orang tuanya lumayan kaya, tapi orang tuanya mendidik Inu seperti sahabat-sahabat Inu dididik orang tuanya. Ya, Inu hidup sangat sederhana. Jajan seperlunya, jatah sehari Cuma 500 nggak boleh lebih. Kalo mau beli sesuatu harus pake duit sendiri dengan ngumpulin uang jajan, ditabung, dan tahan nggak jajan berhari-hari. (Inu kecil cukup disiplin dengan orang tua, cieee....)

Satu lagi, Inu pas waktu kecil males banget buat yang namanya “Gosok Gigi”. Makanya dulu pas kecil giginya kuning (hehe...) Dalam sebulan paling cuman sekali gosok gigi (haha!!) Ibunya dah sering marah ama dia, “Apa kata orang nanti kalo neliat anaknya nggak pernah sikatan. Kan Ibu malu, masak anak guru nggak pernah sikat gigi” gitu kata Ibunya. Tapi setelah sang ibu bosan untuk marahin dan nginngetin dia, ada mukjizat turun dari langit. Yah, tuh Inu yang bandel mau juga untuk sikat gigi. Dan nggak ompong lagi... ^_^

Ada lagi nih, Inu juga paling ogah dengan yang namanya di foto. Nggak tau alasannya napa. Yang jelas dia takut banget dengan kilapan sinar blitz yang kayak kilat itu. Dia pernah nangis karena dipaksa ibunya untuk foto.

Satu lagi nih, suatu hari di SD ada acara suntik untuk siswa. Dokter-dokter dari puskesmas dateng ke sekolah layaknya tim densus delapan delapan yang mau mergokin teroris. Seisi kelas njerit karena pada takut dengan yang namanya “suntik”. Saat itu yang namanya suntik wajib untuk siswa. Temen-temennya Inu bilang, kena suntik itu sakit banget, makanya banyak anak-anak yang minggat pulang ke rumah karena nggak mau di tusuk dengan jarum yang tajam menembus lengan atas. Inu belum pernah ngerasain yang namanya disuntik. Temennya berulang kali nakut-nakutin kalo suntik itu sangat sakit, namun Inu dengan wajah yang pura-pura berani (pdahal aslinya takut, mau nangis) dengan tegas ngomong, “halahh, gimana sih rasanya? Paling Cuma kayak digigit semut!” agak ngeremehin temennya (padahal dalam hatinya gugup rruarr biasa”.

Masuklah sang dokter ke kelas. Dengan cepat dokter itu ngambil jarum suntik. Siswa-siswa cewek banyak yang kadung nangis ketakutan. Satu per satu siswa disuntik sesuai urut absen. Ada siswa yang nggak nangis, tapi banyakan yang nangis. Tibalah giliran Inu. Inu menahan nafas. Daaan.... “cesss” menancaplah sebuah jarum di lengannya, Inu rasakan suntikan itu, memang sakit, terasa ada cairan yang masuk ke jaringan tubuh Inu dari jarum itu, dunia seakan berhenti sejenak, ia rasakan ujung jarum itu tertekan menyentuh tulangnya, sangat sakit, kayak mau mati rasanya. Inu berdalih bahwa dokter itu amatlah kejam dengan dia karena menyuntik tanpa perasaan. Perlahan dilepaslah jarum suntik itu. Mata Inu berkaca. Ia sudah tak kuasa menahan air mata. Namun teman di sebelahnya ngomong, “Gimana nu, sakit nggak?”. Dengan nada sombong Inu jawab, “Ah, nggak! Nggak ada sakit-sakitnya sama sekali. Paling kayak digigit semut!” padahal dalam hati Inu berkata, sakitnya luar biaa men, apanya digigit semut, digigit tikus iya! (hehe...). “Serius nu?” tanya temennya memastikan. “Iya, kalo nggak percaya liat nih!” kata Inu sambil nunjukkin otot tangan kanannya yang kurus yang baru disuntik. “Nah sekarang giliran kamu” kata Inu. Ehh, tu temennya malah nangis...

Inu paling takut dengan namanya kekerasan. Dia selalu takut kalo diajak berantem ama temennya, makanya dia suka diomongin “cemen” dan “pengecut” ama temennya. Ada juga yang bilangin “cewek”. Tapi Inu kecil berpikir gini, “Kan yang namanya hebat itu bukan karena jago berantem, tapi jago bikin apa aja, jago buat kreasi, dan di jual! (hehe,,,)” (matre juga ni orang pas kecil...)

Pas Inu kelas 2 SD ada suatu yang menyedihkan dan juga menggelikan. Waktu itu yang namanya kelas 2 masuknya siang, Inu berangkat dari rumah sendiri, nggak seperti biasanya. Tiba-tiba di jalan ada orang gila, namanya “Dinta”. Inu paling takut dengan orang gila yang satu ini, karena badannya gede, suka nabok anak orang tanpa salah, kemaren aja ada anak yang dilempar batu nyampe bocor kepalanya ama tu orang gila. Inu terus berjalan dengan kepala tertunduk, di jarak sepuluh meter di depan tu orang gila ngeliatin dia dengan melotot. Inu jadi gemetar dan takut luar biasa, Inu jadi ingat kata temannya, “Kalo kamu ketemu Dinta, diemin aja! Jangan diliatin. Kalo perlu nunduk ke bawah.”, Inu lantas berjalan dengan kepala tertunduk seakan nggak ngeliat tu orang gila. Dan,,, waktu yang paling mendebarkan datang hanya beberapa langkah lagi Inu dan orang gila itu berpapasan. Daaaan....

“Bleggarrrrr......”

Tu orang gila nerajang (nendang) Inu nyampe mental dua meter + njebur di siring comberan. Untung siringnya nggak ada airnya alias kering. Sejadinya Inu nangis. Perutnya sakit di tendang orang gila tadi. Dan seenaknya tu orang gila kabur tanpa nolongin dia (ya namanya aja orang gila! Gimana sih dex...) terus dengan rasa sedih penuh kesakitan Inu minta tolong sama mbak-mbak yang lewat di depannya, Inu nggak bisa bangun dari siring itu. Ehhh, tapi tu mbak-mbak malah ngetawain. Jadilah Inu sebatang kara di comberan, ditendang orang gila, sakit, sedih, baju kotor, diketawain, dan Inu Cuma bisa nangis disana. Dia ngerasa orang yang paling malang di dunia saat itu. “Awas kau ya orang gila, tunggu aku gede nanti. Akan kubalas semua ini...” ucap Inu dalam hati, bagai ucapan balas dendam Ultraman di film kesayangannya itu. Sedihhhh.....

Disamping itu waktu kecil Inu “Cengeng” nya Naudzubillah. Diejekkin temen sedikit, nangis. Dimarahin kakak kelas, nangis. Dibentak guru dikit nangis. Pas ngaji, dibentak ama ayahnya karena salah bacaan, nangis (Ayahnya guru ngaji dia). Duh, Inu kamu harus berubah! Jangan jadi “lanang” kalo kayak gini terus! Beberapa tahun kemudian Inu kembali hadir di kancang dunia dengan semangat dan jiwa yang baru, eh... nggak lupa gigi yang baru (karena disikat men! Hehe...), dan yang paling penting dia makin pede karena dia baru disunat. (haha!)

Ah, masih banyak lagi lah keanehan masa kecil yang dimiliki oleh doi.

Oya lupa, kebiasaan Inu kecil lainnya adalah, setiap pulang sekolah rame-rame ama temen-temennya dia selalu maen ke pasar, setiap pulang sekolah pasar biasanya sudah sepi. Ngapain coba di pasar? Ngerekes! Ngambilin sesuatu yang masih bisa digunakan, kadang nemu duit, kadang nemu makanan, kadang maen-maen dong loncat sana-sini di atas panggung orang jualan, maen kejer-kejeran di pasar, kadang nyari barang-barang rongsok yang bisa di jual. Duh, pokoknya Inu dulu kayak anak gembel deh. Cos maennya di pasar. Padahal sejatinya dia anak guru. Tapi nggak papa, dengan itu dia sangat bahagia. Bersama dengan kawan-kawan kecil tercinta, seperjuangan, sejahilan, secengengan, dan kadang seserakahan. Rasanya semua begitu indah bisa bersahabat dengan sahabat yang memang se-jiwa, apa-apa bersama, susah sesang dilalui bersama, nggak ada deh pemisah antada dia yang kaya dan dia yang miskin. Inilah hidup si Inu kecil dulu. Seperti laskar pelangi. Zaman sekarang, sudah nggak bakala di temui lagi barangkali... ^_^ (Sahabat kecilku... where are you...?)

Inu juga pernah ngerasain yang namanya cinta monyet. Di kelasnya, dia pernah kagun dengan salah seorang perempuan yang pinter di kelasnya. Dia yang jelas cinta dengan tu perempuan, kagum dengan pesonanya, terpesona dengan cantiknya. Ingin ngasih perhatian ke doi. Inu ingin nunjukin bahwa ia mengagumi perempuan itu. Inu ingin nunjukin kasih sayang sebagaimana ala anak-anak yang lugu, yang dingin, yang bodoh, yang konyol, yang lucu, dan yang monyet! Dunia anak kecil memang ajaib, semua hal bisa tercipta untuk orang yang dikasihinya meski dengan berbagai cara. Ya, semua hal akan dilakukannya. Meski akhirnya tu perempuan yang Inu “cinta monyeti” itu nggak nganggep Inu apa-apa. Duh, sedih...! Akhirnya Inu patah arang, ia cukupkan pengorbanan yang sia-sia ini. Tapi dalam hati Inu berkata dengan senyum cakrawalanya, “Mati satu, tumbuh yang baru...!!!” (Cieee....!!!)

Abis lulu SD dia ngelanjut ke sebuah SMP di tempatnya, SMPN 1 Baradatu. Sebuah SMP yang indah. SMP yang banyak akan sejarah dan juga masalah. SMP yang takkan terlupa akan kebersamaan dengan sahabat-sahabat yang luar biasa. SMP yang penuh dengan kekonyolan, penuh dengan sejuta harap tangis dan senyuman. SMP yang penuh dengan kenangan, kebodohan, dan perjuangan panjang.

SMP 1 Baradatu benar-benar sekolah terindah buat inu. Gimana nggak, orang-orangnya disana pada ramah tamah gemah ripah loh jinawi bro... (sumpe lo?) Ah, pokoknya suasana seperti itu lagi sangat dirindukan oleh inu. Tapi takkan mungkin kengan itu akan terulang. Inu ingat saat-saat belajar dengan guru fisika, dan temannya di belakang melakukan sesuatu yang nggak patut dicontoh, maen catur. Ada juga temen yang lagi pas belajar tapi dia di belakang melakukan suatu hal yang “dalam tanda kutip” berbau seks. Ada juga siswa yang ngelawan banget ama guru. Inu ingat saat-saat bersama dengan kedelapan sahabatnya ketika berlatih nasyid bersama, mengolah kekompakan dalam nada dan dakwah. Inu ingat saat bersama “Al-Ikhsan” manggung di berbagai tempat di Way Kanan dengan suara nasyid. Inu ingat saat mereka dengan bangganya dua kali berturut-turut memenangkan juara 1 lomba nasyid se-Way Kanan. Tapi sekarang sialnya nasyid “Al-Ikhsan” itu sudah bubar, karena personelnya dah malang melintang ke relung penjuru luar Way Kanan. Inu disini sendiri...

Inu ingat juga saat bersama dengan sahabat-sahabatnya nginep di rumah salah satu teman. Terasa sekali persaudaraan yang tercipta. Muncul sifat iseng dengan sahabt lain, dan akhirnya semaleman nggak bisa tidur. Inu inget juga saat bersama semua sahabatnya bersokongan membeli net bulu tangkis dan ngadain turnamen kecil-kecilan.

Inu inget juga ketika di SMP masih ada ekskul ROHIS. Saat pulang sekolah ia masih berada di sekolah bersama sahabat laki-laki dan perempuan yang senang dengan mengambil ilmu dari ROHIS. Bersama murabbi yang sungguh membuat suasana hidup, Mbak Atin, Pak Agus yang suaranya kalo nyanyi bagus dan nyentuh banget. Terus inu inget saat liqo’ bersama kelima sahabatnya. Semuanya menjadi hal-hal terindah semasa SMP dan takkan ditemu saat SMA seperti ini.

Inu inget juga masa-masa terindah kala kuncup cinta tengah berbunga dan guguran kelopak fitrah jatuh menempa hatinya yang berembun. Inu bahagia saat itu bisa merasakan anugerah terindah untuknya, “Cinta!”. Sosoknya di hadapan inu adalah hal terindah. Ia ingat saat-saat masih bersamanya, chatting ala kertas, bercanda, makan coklat tim-tam di kelas dengannya, menciptakan sebuah panggilan spesial, SMS, saat semua sahabat tahu dan meledeki dengan jailnya berkata “Cieeeee.... Cciieeeee!!!!”, dan juga mengukir nama di pohon di depan kelas. Hal-hal terindah itulah yang takkan mungkin terlupa dan lekang begitu saja. Oh, cinta...

Kelulusan saat SMP tiba, perpisahan yang mesti terlewati. Inu melanjutkan ke sebuah SMS di luar Way Kanan, namun masih di perbatasan. Sedangkan sahabat-sabahat baiknya pergi jauh di luar lampung dan menempat di tempat dia menuntut ilmu, ada juga yang menuntut ilmu di luar lampung. Ah, sabahat. Hadirnya yang dulu sering terlupa kini menjadi hal yang sangat berharga. Betapa sakitnya kehilangan sesorang sosok yang mampu membuat kehidupan jauh lebih hidup. Dan malangnya inu tak pernah menemukan sosok seperti sahabatnya yang telah pergi. Kehadiran sahabat kecil dan ketika SMP takkan pernah terganti dan takkan ada yang mempu menggantikan di relung sanubari.

SMA Inu di SMAN 1 Bukit Kemuning. Disana ia belum menemukan sahabat yang ia harapkan. Namun di samping itu ia memiliki sahabat akhwat yang ruar biasa, menyemangatinya, dan menghadirkan motivasi tersendiri. Mengajarkannya dan membuat dia tahu bahwa ia tidak sendiri, ada mereka, ada ROHIS, dan ada banyak pelajaran yang bisa dia ambil di sekolah barunya ini.

Saat bergaul dengan akhwat-akhwat itu, mulailah sebuah hobi yang dulu tak pernah mau inu untuk meliriknya. Ya, akhwat-akhwat itulah yang mendidik inu untuk menyukai “buku”. Awalnya inu mah ogah mau baca buku-buku cerita. Tapi akhirnya ketagihan juga bro. Saking obsesinya inu, ia baca semua buku karangan penulis favoritnya “Habiburrahman El Shirazy”. Kalo inu nggak mampu membeli buku itu, dia download novelnya di internet. Pokoknya inu ngefans banget dengan “Habiburrahman El Shirazy”. Sampe-sampe dia berfikir untuk “ingin menjadi seperti Habiburrahman El Shirazy”.

Sejak itu inu langsung berniat untuk belajar menulis. Nggak maen-maen tekadnya adalah mampu menerbitkan sebuah buku saat itu juga. Padahal apa sih bisanya inu, dia adalah anak ingusan yang baru doyan ngebaca, mana mungkin bisa nerbitin buku. Inu mulai berlatih menulis, menulis cerpen, menulis tentang dirinya, dan apa aja. Meski tulisannya bangeD ecek-ecek tapi inu tetep berusaha untuk menulis dan memperbaiki cara menulisnya. Akhirnya dengan segala kegigihannya, inu mulai baik dalam hal tulis menulis (in inu opinion, hehe...)

Beberapa cerpennya sering dimuat di buletin sekolah (ya iyalah, wong editornya Inu sendiri, tinggal masukin aja tulisan inu sendiri, hehe...). selain itu juga mulai mengenal yang namanya “blog”. Jadilah semua tulisan buah tangannya sendiri ia tarus di blognya. Ia harap tulisannya bisa menjadi inspirasi buat banyak orang. Atau paling tidak ada manfaatnya lah. Dan blog inu itu adalah apa yang kamu-kamu baca saat ini. Inilah blog itu. Sebuah diary online bagi inu, sebuah tempat membagi uneg-unegnya, tempat mengekspresikan apa yang ia pikirkan, tempat mampang cerpen-cerpen buatannya yang ecek-ecek, juga tak lain tempat buat inu belajar teknologi dan informasi.

Pengennya inu sih dia bisa menerbitkan sebuah buku saat ia SMA, tapi agaknya khayalan itu belaka. Karena ia sekarang telah kelas XII dan naskah yang ia garap belum sepenuhnya selesai. Sekarang dia beranggapan bahwa, “Blog-ku adalah Buku Pertama-ku!!!”

Mudah-mudahan dia bisa meraih semua cita-citanya, doakan. Doakan dia biar bisa menjadi seorang guru seperti yang diharapkan Ibu dan Ayahnya. Doakan juga agar dia bisa tetep terus menulis. Baik di blog maupun di media lainnya. Karena baginya saat ini menulis adalah kehidupan. Jadi, semua hal hari ini kalau perlu mesti ditulis. “Demi pena dan apa yang mereka tuliskan...” (QS. Nuun)

Inu inget sebuah slogan blog milik penulis yang terkenal di dunia internet, Jonru, “Writing is not my hobby. It’s part of my life...”

Dah deh, dah dulu ya... bacaannya emang kepanjangan. Tapi mudah-mudahan buat yang udah baca bisa ngasih sedikit pelajaran atouw mungkin motivasi tersendiri atouw mungkin juga baru tahu bahwa, Oooo... ini tho Ibnu Anwardani. Hehe,,, :)

Oya, Buat yang mau nanya lain-lain, atau ada yang mau nanggapin, atau lagi ada yang mau cuwap-cuwap bisa tulis di form komentarnya di bawah ini... makasih sebelumnya buat yang udah mbaca “Sekuel Dikit Cerita tentang Inu Anwardani...” yang panjang ini... ^_^


3 komentar nih!:

ploeto mengatakan...

haha :f:
ka' inu pernah ditendang ma dinta yea.... kesian..kesian..kesian..

Inu Anwardani mengatakan...

Nggak papa lah to, pengalaman kecil tapi begitu berharga. hahahaha......... :f: :f: :f: :n:

yudha franstya mengatakan...

kurang panjang nu

:a: :b: :c: :d: :e: :f: :g: :h: :i: :j: :k: :l: :m: :n:

Posting Komentar

Buat kamu yang udah baca artikel ini, gimana pendapat kamu? Tulis komentarmu yuk!!!

Marquee

## Inu Anwardani ##
Jl. Sahatang 164 Baradatu, Way Kanan, Lampung

Copyright © 2011 - Langit Inu - Powered by Blogger All right reserved...