Embun Cinta-Nya

 
Hari ini si Ari dapet surat cinta nih. Duuh, dia gugup banget mau bacanya, soalnya surat yang dia pegang adalah dari seorang cewek yang dia MOS beberapa hari lalu. Oya, sebelumnya kita kenalin dulu siapa Ari. Ari tuh seorang cowok yang cukup religius, agak pendiem, tapi pinter. Dia juga salah seorang anggota OSIS dan Rohis. Ini baru pertama kalinya dia dapet surat dari seseorang cewek. Duuh... kebayang kan gimana gugup sekaligus senengnya dia?!

Perlahan dia baca amplop berwarna pink itu. Dari Fitri, demikian yang tertulis di pojok kiri amplop surat. ”Fitri itu yang mana ya?” pikir Ari masih bingung yang mana sebenarnya Fitri itu, soalnya banyak sekali adik kelas yang ia MOS beberapa hari lalu. Ari makin gugup, dia belum berani ngebuka surat itu. Dia ingat pas pulang sekolah tadi, si Sari temennya ngasih surat itu. Dengan diberani-beranikan akhirnya ia buka amplop tersebut, daannn.... fiuh, akhirnya ia buka juga surat itu.

Gini nih bunyinya surat tersebut,

Buat kak Ari yang Kiyut (Eh…, maksudnya Cute ding!) hehe,,

Assalamu’alaykum...!


Kakak, sebelumna mohon maap ya kalo surat ini ngeganggu Kakak. Kenalin dulu kak, namaku Fitri. Lengkapnya Fitri Gita Afin. Pertama kali aku ngeliat Kakak pas nge-MOS aku di kelas X 3 kemarin sebenernya aku dah langsung suka. Kalo Kakak tanya kenapa aku bisa suka aku juga bingung njawabnya. Kenapa ya, pokoknya dihadapanku Kakak tu jadi sosok yang paling cool deh, paling semmmpurna. Bener... (UuppsS, tapi jangan GeeR yah!) hehe,,


Kakak inget nggak pas Kakak ngehukum aku keliling kelas dengan nyanyi potong bebek angsa dengan huruf vokal diganti dengan ”O” ? Nah, itu aku lho kak. Dah inget kan?! Pas waktu itu Kakak nge-jewer aku karena salah nyanyinya. Aku relain nyanyi dari X 1 sampe X 7 demi Kakak.


Gini nih kak, aku... aku... aku... (Maaf kak gagu karena aku gugup banget nih!) aku cinta sama Kakak. (Fiuh... akhirnya kukatakan juga). Gimana menurut Kakak? Aku cuman pengen kenal Kakak lebih dekat ajah kok! Kayaknya akan sangat menyenangkan jika bisa dekat bersama Kakak. Belajar bareng, ke kantin bareng, curhat bareng, and de es beh... eh, itu namanya pacaran bukan ya? Ah, yang jelas aku pengen ngerasain itu.


Dah dulu ya kak. Sekali lagi maap kalo aku lancang dengan surat ini. Kakak berhak menolak ugkapan suara hatiku di surat ini, tapi aku juga berhak kan jatuh cinta sama siapa saja, termasuk Kakak. Kuharap Kakak bisa kasih jawaban ke aku, bisa lewat surat, or Kakak ke kelas aku ajah nemuin aku langsung!


Kak, ni ada salam dari boneka Dolphin kesayanganku. Tetep murah senyum ya, kak! Kakak lucu deh kalo senyum, bikin aku jadi gemezZzZ...


Wassalam...

Cie... cieee... ciiyeeeee.... suit-suit-suit... Huhuy! “Haa, aku ditembak?” pikir Ari nggak percaya. Ari salting alias salah banting, eh salah tingkah ding maksudnya. Hehe. Tau nggak gimana perasaan Ari pas selesai ngebaca tu surat? Beeeh, rasanya melayang, gamang, dan senyum-senyum melulu. Hati Ari berbunga-bunga, bagai tumbuh berjuta jenis bunga di hati. Rasanya dia nggak ada lagi di dunia, melainkan di negeri seribu satu bunga yang hanya ada kebahagiaan dan kedamaian aja. Dia ngerasa jadi orang yang paling bahagia di dunia. Duuuh, suenengnya!!! Sampe-sampe dia ngebaca berulang-ulang tu surat.

Keesokan harinya Ari makin tambah semangat untuk ke sekolah. Happy Euy!!! Dia pengen di hadapan orang-orang makin keren hari ini. Harus Fresh, katanya. Nggak kayak kacang tanah yang baru dicabut dari panen, hehe... Ari berpikir dia yang tiap harinya nggak pernah pakai parfum wangi-wangian, nggak suka pakai minyak rambut, nggak pernah shampoan, cuek dengan penampilannya aja ada yang naksir. Gimana kalo dia berubah untuk lebih keren? Mungkin akan lebih enak dan banyak yang suka, pikir Ari ketika itu.

Hari ini Ari bangun paaaagi sekali. Saking buru-burunya sampe dia lupa mandi (Becanda kok!). Dengan semangat tinggi biar diliat fresh di hadapan Fitri. Dandanan rapi. Aromanya serba wangi. Sisirannya gaya sepuluh jari. Tampil beda Ari hari ini. Ia menjaga hati biar nggak tampak gerogi. Hari ini dia Pede Tinggi!

Bak seorang Pangeran dia gagah memasuki gerbang sekolah SMA Negeri 1 Bianglala. Hatinya sungguh bahagia sekali. Musim semi lagi bertandang di dalam hati. Sejuuuuk Banget! Perlahan dia memasuki kelasnya. Dan tiba-tiba...

“Wek... kkekeekeke....” tawa si Memet yang berambut keriwil mirip tawanya Mbah Surip.
“Malaikat apa Ri yang ngerasukin kamu bisa jadi se-keren ini? Beda banget Bro” lanjut Memet dengan suara cemprengnya.

Ari akhirnya cuman ndiemin aja perkataan nggak berguna yang keluar dari mulut bau memet. Tampilan Ari memang tambah keren sih, dikit, tapi nggak jauh beda dengan hari-hari sebelumnya. Yang paling nonjol adalah rambutnya. Kalo kita liat, hmmmn... weleh-weleh!!! Jigrak-jigrik mirip kayak bulu landak kesetrum listrik 5.000 mega watt tujuh turunan (kebayang nggak? Hehe,,,)

Ari kayaknya udah mulai lupa dengan dirinya sendiri. Ari udah mulai berubah cuman gara-gara surat cinta itu. Rencana si Ari sih, hari ini dia mau nemuin si cewek yang namanya Fitri itu. Tapi aduh sialnya..., ada kabar yang berhembus bahwa hari ini cewek yang mau Ari tembak nggak sekolah, denger-denger dia sakit. Entah sakitnya sakit apa. Mendengarnya Ari langsung terhenyak, ia tak jadi nembak cewek. Tiba-tiba perutnya rasanya sakit banget. Nyeri. Pedih. Perih. Sakit. Nylekit. Ari emang udah terbiasa kok, kalo ada sesuatu yang ngebuat dia miris, sedih, ataupun cinta mati pasti ngerasain hal nyeri di bagian perut. (Lucu van aneh ya...?)

Saking cintanya ia, Ari berharap Tuhan ngasih dia keajaiban. Ari minta dikasih sayap kayak malaikat. Biar bisa terbang bebas menuju ke rumah si Fitri dan lantas ngucapin ke dia, “Aku juga cinta kamu!”. Tapi sayangnya ia nggak juga dikasih sayap, yang ada malahan sayap angan-angan yang bikin dia terus membayangkan dan mengkhayal. Hmm, kalo dia punya sayap pun dia nggak tahu dimana alamat Fitri untuk ngungkapin cinta. Huh, cinta, emang kadang bisa membuat orang gila.

Ari makin tersiksa dengan perasaan ini.

Akhirnya dalam pergulatan jiwa yang pengen ngungkapin hari ini tapi nggak kesampean, dia paksakan untuk bersabar besok aja, meski sebenarnya batinnya menggedor-gedor jiwa berusaha untuk mengungkapkan cinta di hari ini juga. Pulang sekolah ini pengennya sih dia langsung pulang aja ke rumah. Tapi dia inget, hari ini hari kamis, hari dimana Liqo’ Rohis. Sebenarnya dia pengen nggak Rohis hari ini. Hatinya berkata lebih baik menyendiri saja dulu di rumah, mengharap siksa cinta yang ia rasa akan jadi saksi, cemas resahnya biar jadi bukti bahwa Ari juga cinta, dan mengharap angin kan menghembuskan isi hati Ari pada sang pujaan hati (Ciyeeeee...).

Tapi masalahnya temen akrab Ari, namanya Faiq, memaksa untuk harus Liqo’. Faiq mengelu-elukan kedatangan Ari. Akhirnya Ari pasrah, Ari menurut dengan Faiq untuk Liqo’ hari ini mengingat faiq adalah seorang katua Rohis yang mesti dihormati.

Setelah jam pelajaran terakhir usai, Ari dan Faiq langsung menuju Mushola Ruhul Jadid di sebelah kelas XI IPA 2. Nuansanya masih kosong ala sepi. Mereka lalu masuk ke dalam musola. Disana mereka sedikit berbincang. Melihat ada sedikit perubahan dengan Ari, Faiq langsung tanggap bertanya,

“Ri, kamu kok sekarang beda?” selidik Faiq.
“Beda apanya, Iq?” tanya Ari balik.
“Itu tuh rambutmu, jigrak-jabrik udah kayak roker nyungsep di got plus kesetrum listrik.”
“Ah, ada-ada aja kamu ini. Nggak gitu banget kale... nggak papa kan, Iq?”
“Aku ngerasa beda aja, ada apa sebenarnya dengan kamu sekarang?”
“Nggak ada apa-apa kok!” dahi Ari berkerenyut.
“Ayolah cerita, sapa tau aku bisa bantu...”
“Tapi aku malu...”
“Nggak papa, aku pasti jaga rahasianya!”
“Ya sudah, aku percaya kamu. Begini, Iq, bla-bla-bla....................”

Akhirnya Ari nyeritain semuanya ama Faiq. Tentang MOS lalu. Tentang Fitri. Tentang surat itu. Tentang cintanya Ari gara-gara surat itu. Tentang niatnya yang ingin pacaran. Tentang cinta matinya ia. Tentang pengennya ia tampil beda. Pokoknya semua. Semua yang dia alami mulai dari MOS itu sampe kini.

“Nah..., gitu Iq ceritanya. Aku harus gimana? Sebenernya aku juga nggak mau maksain diri kayak gini, tapi... tapi..., gimana ya, wong aku cinta. Kayak kata guru Rohis, Cinta kan fitrah.”

Akhirnya dengan tegas Faiq angkat bicara.
“Cinta ya Cinta, tapi ya musti dijaga. Jangan ngikutin nafsu kamu. Ia bener, cinta itu emang fitrah. Tapi apa harus dipaksain dan lantas dilampiasin dengan pacaran? Nggak kan?! Cinta itu luas, Ri. Nggak cuma buat manusia aja. Inget, ada Allah! Allah adalah yang paling berhak menerima cinta tertinggi, bukan Fitri itu, bukan makhluk lain. Inget lagi kata Ibu Qori guru Rohis kita, Allah itu Maaaha Cemburu. Kamu mau bikin Allah cemburu? Terus kalo iya siap nggak kamu dapet azab dari Allah karena udah ngeduain Dia? Siap nggak kamu kalo dicabut nikmat-nikmat-Nya? Penglihatan, Perasaan, Pendengaran, dan mulut tiba-tiba udah Allah cabut untuk kamu gara-gara buat Dia cemburu? Nggak kan?! Kamu nggak mau itu kan?! Sepatutnya kamu itu bersyukur dengan Allah.”

Faiq berhenti sejenak. Ari mulai merenung mendengar kata-kata dari Faiq yang men-sugestinya dengan kuat dan dalam. kemudian Faiq ngelanjutin Hipnotherapy-nya, seeeh.... kayak Rommy Rafael ajah!

“Terus misalkan kalo kamu pacaran kamu mau ngapain? Seneng-seneng? Pemer ke orang lain kalo kamu udah punya pacar? Riya’? Sombong? Hura-hura? Itu yang mau pengenin? Allah murka kalo kamu udah pengennya gitu. Inget Ri, hubungan antar cewek dan cowok itu ada batasnya. Nggak seenaknya nurutin hawa nafsu. Emang kenapa harus pacaran? Paling pacaran itu cuma seneng-seneng, having fun doang, bikin dosa aja. Padahal sebagai seorang pelajar muslim masih banyak... hal yang penting dilakuin selain pacaran. Emang kerjaan seorang muslim bisanya cuma pacaran? Enggak kan?! Makanya, jauhin niat-niat yang udah jelas-jelas nggak bawa manfaat malah bawa laknat. Mendingan kita ngaji aja. Lebih bermanfaat. Dari pada dua-duaan dan ketiganya setan. Jangan mudah tertipu setan hanya karena kata-kata di surat. Masak cuma karena baca surat cinta hati seorang anak Rohis bisa klepek-klepek. Harusnya membaca ayat-Nya yang mampu membuat kita jatuh dan mencinta. Intinya, jaga hati kamu, jaga nafsu kamu, jaga nurani kamu, dan jaga pikiran kamu. Jangan sampe menurutkan hawa nafsu. Masih ada Allah, Allah ngeliat apa-apa yang kita lakuin. So, kita sekolah buat belajar. Bukan cuma have fun doang. Inget orang tua yang udah susah payah biayain kita sekolah. Jangan kecewain mereka dengan tingkah kita. Jadi, inti dari intinya, tetep istiqomah. Titik! Kamu kan anak Rohis! Masak kelakuannya kayak gitu. Kudu jadi contoh dong!”

Ari mengangguk-angguk kepala. Dia merenung. Bener juga kata Faiq, gumam hatinya. Ari akhirnya sadar, ia berjanji nggak bakalan kayak begini lagi. Ari seakan mendapat angin sejuk dari kata-kata menyerupai sugesti dari Faiq. Ia lantas berterimakasih kepada Faiq karena sudah diingatkan. Akhinya Ari kembali merapikan sisiran rambutnya yang jigrak menjadi gaya seperti biasanya.

Tak lama kemudian beberapa siswa datang memenuhi musola. Riuh ikhwan akhwat memenuhi mushola Ruhul Jadid. Lautan jilbab memenuhi batas hijab Akhwat. Di sisi ikhwan lumayan sudah banyak yang hadir. Setelah bu Qori datang, acara langsung dibuka, tausiyah darinya amat menyemangati dengan bahasa yang membangkitkan jiwa. Nuansa Rohis di mushola terasa begitu hangat dengan kajian islam yang kelak akan diamalkan dan dipetik di taman surga.

* * *

Yang berat menjadi ringan, yang sulit menjadi mudah, bahkan yang pahit pun terasa manis jikalau sudah membara cinta dihati. Dan cinta akan berbuah rindu. Rindu akan menggelorakan semangat berbuat dan berkorban lebih. Dan siapakah yang paling layak mendapatkan semua perbuatan dan pengorbanan kita? Dialah Allah! Allah yang menciptakan, Allah yang menjamin kita, Allah yang tiada pernah terputus memberikan nikmat walaupun kita masih berkhianat. Tiada keindahan rindu yang berbuah kebaikan, yang berbuah kebahagiaan, yang berbuah kemuliaan, selain rindu kepada yang Maha Mencipta, Allah... Allah swt.[1]

Demikianlah kalimat cinta yang Ari baca dari buku. Amat indah. Selama ini ia salah mentafsiri cinta. Sekarang Ari telah mengerti arti cinta sesungguhnya yang secara kaffah. Malam ini, Ari seakan mendapatkan cahaya Cinta-Nya yang amat menentramkan jiwa. Tak sedikitpun terbersit dalam hati bahwa ia akan pacaran dengan Fitri. Dan tiba-tiba handphone Ari berdering, ternyata ada SMS yang masuk di hape Ari.

“Assalamu’alaykum! Kak ini Fitri. Gimana kak? Kakak nerima nggak cinta aku? Aku butuh jawabannya sekarang, aku tadi nggak sekolah sebenernya sakit. Pas aku sakit akukepikiran Kakak terus. Bls...”

Ari agak terkejut ngebaca SMS tersebut. Tapi ia kembali inget kata-kata Faiq pas pulang sekolah tadi. Dengan mantap akhirnya Ari ngebales SMS tersebut.
“Waalaikumsalam! Afwan Fitri, Kakak nggak mau maksiat di hadapan Allah. Kakak bukannya nggak mau pacaran, tapi belum mau pacaran. Aku saranin Fitri ikut organisasi Rohis deh, insya Allah Fitri bakal ngerti alesan Kakak. Sekali lagi maaf!”

Terus Fitri ngebales gini,
 “Terus kapan mau pacarannya kak? Kakak jahat, Kakak udah bikin aku nangis. Tega ya Kakak nolak aku.”

Ari kembali membalas.
“Nanti setelah ada ikatan suci. Sekali lagi maaf. Kakak cuma nggak mau dilaknat Allah. Kakak tahu, SMS Kakak ini pasti akan jadi tancapan duri tajam di hati Fitri, tapi satu pinta Kakak, biar Fitri ngerti apa alesan Kakak, Fitri ikut Rohis ya, dan nanti Fitri akan tahu. Kakak sebenernya sama kayak Fitri.”

“Iya bener, jadi duri yang amat tajam, Kakak tahu itu?! Apa maksud Kakak bahwa Kakak sama kayak Fitri?”
“Kakak sebenernya cinta juga sama Fitri!”
“BOHONG!!!!!!!!!!!”

Setelah balasan terakhir itu tak ada lagi SMS yang keluar dan masuk melalui hape Ari. Ari merasa lega telah selamat dari lingkar jerat-jerat jaring hitam kemaksiatan. Ari lantas beristighfar... “Astaghfirullahal adzim...”

Di sisi lain Fitri merasakan hal yang lain, ia amat tersiksa. Cintanya ditolak. Hatinya hancur berkeping-keping karena duri tajam yang menusuk itu. Tapi di sudut hatinya tersimpan tantangan besar, ia ingin membuktikan kata Ari, ia ingin bergabung di organisasi Rohis untuk mengetahui alasan mengapa Ari menolak cintanya. Ya, ia yakin untuk masuk Rohis.

* * *

Hari berganti hari. Bulan berganti bulan. Tak terasa detik-detik demi detik telah berkumpul menjadi tahun-tahun yang mendewasakan. Fitri mulai enjoy dengan Rohis. Ia malah sangat senang barada di Rohis. Malah yang paling menakjubkan adalah Fitri kini telah memakai jilbab rapi. Manis sekali. Subhanallah..., dan yang paling membuatnya senang adalah bahwa sangatlah benar yang dikatakan Ari, sekarang ia telah tahu mengapa Ari menolak untuk berpacaran. Kecuali setelah menikah. Dalam hati terdalam sebenarnya ia ingin mengucapkan berjuta terimakasih karena telah menolak untuk berpacaran dahulu.

* * *

Kini ia telah dewasa. Tanpa disadari lamat laun masa lajang akan berusai. Ya, Ari berniat mencari pasangan istri sebagai pelengkap dien agama. Dalam hal ekonomi Ari sudah sangat mapan. Ia berpikir, siapa pun istrinya nanti ia akan mencintai sepenuh hati. Karena baginya jodoh adalah pilihan Allah. Dan pilihan Allah tiadalah salah dan buruk untuk hamba-Nya.

Dan akhirnya tanpa disadari ia bertemu dengan sang perempuan yang akan menjadi Ibu dari anak-anaknya. Seorang kasih kekasih yang akan ia cintai, sayangi dan kasihi, namun rasa cintanya itu sebenarnya sudah dijalin sejak lama sekali. Sejak ia SMA. Dan sosok kasih kekasih itu ternyata adalah Fitri. Ya, Fitri. Seorang yang pernah menembaknya lewat surat pas SMA dahulu. Ia amat bersyukur. Setelah keduanya taaruf, keduanya ridho. Dan akad nikah akan dilaksanakan satu bulan lagi.

* * *

“Abi..., kita ke rumah sakit dulu yuk! Perutku rasanya mual-mual. Yuk bi temenin umi.”
“Ya udah abi temenin. Emangya umi sakit kok mual-mual?”
“Nggak tahu bi, mungkin aku hamil kali.... hehe,,,,”
“Eh nggak papa. Abi malah seneng kok. Ya udah kita berangkat sekarang!”

Ari membonceng istrinya menuju rumah sakit. Dengan semangat penuh cinta ia bonceng Fitri tercinta yang hangat membonceng di belakang. Asyiiik banget pacaran setelah nikah, katanya. Dinginnya udara pagi bukannya dingin, malah memberi hangat dengan setetes kasih sayang dari Baity Jannaty. Tak lama kemudian mereka berdua tiba di rumah sakit.

Setelah beberapa pemeriksaan, sang Dokter akhirnya menyimpulkan.
“Selamat, anda sekarang sedang hamil 3 bulan.”
Raut wajah Ari dan Fitri bahagia tak terkira. Betapa tidak, mereka akan dikaruniai anak oleh Allah. Allah sangatlah adil pada hamba-Nya, ucap Fitri.
“Abi..., Abi pengennya punya anak laki apa perempuan?”
“Hmmm, kalo Abi pengennya sih Laki-laki. Biar gagah! Bisa memimpin! Kalo ummi pengennya apa?”
“Kalo Ummi sih ngikut aja ama pengeranku.”
“Emang pangeran umi siapa?”
“Ya Abi lah..... hehehe”
“Umi ni ada-ada ajah! Hehe...”

“Bi.. Bi, Umi kan hamil...”
“Iya... terus kenapa, Mi?”
“Gini bi, kan biasanya kalo orang hamil kan ada yang dipengenin....”
“Terus umi pengennya Abi ngapain?”
“Ini Bi...., anu...., Abi beliin Umi PS yah!”
 Tiba-tiba Ari terkejut. Masak ngidam PS, pikirnya. Aneh. Tapi ia tertawa kecil dalam hatinya.
“Lho lho lho..., kok ngidam maen PS, Mi?”
“Nggak papa lah! Namanya aja ngidam, mesti diturutin, Bi! Emangnya Abi mau anak kita nanti ileran kayak Abi pas masih kecil dulu?”
“Ehh... Abi pas masih kecil nggak ileran. Ah, Umi ini maen Abi fitnah aja!”
“Maaf, Bi. Umi kan cuma becanda! Abi jadi kan beliin Umi PS?”
“Iya iya, untuk Umi apa aja Abi lakuin.”
“Makasih ya, Bi! Cup...”


“Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa.” (Az-Zukruf : 67)

* * * * *

[1] Tausiyah Aa Gym dalam sebuah lagu nasyid berjudul “Hanya Pada-Mu” dari miliknya The Fikr

_________________________

Inu Anwardani
Ditulis di penghujung 2009, Way Kanan
Apapun yang kamu lakukan, Hidup di atas Kebenaran!
Blog: http://adexinu.blogspot.com/

0 komentar nih!:

:a: :b: :c: :d: :e: :f: :g: :h: :i: :j: :k: :l: :m: :n:

Posting Komentar

Buat kamu yang udah baca artikel ini, gimana pendapat kamu? Tulis komentarmu yuk!!!

Marquee

## Inu Anwardani ##
Jl. Sahatang 164 Baradatu, Way Kanan, Lampung

Copyright © 2011 - Langit Inu - Powered by Blogger All right reserved...